Religious Tolerance Forum : Kenapa Agaknya Ya?

Gamat di dalam Dewan Al-Malik Faisal belum lagi reda walaupun jam menunjukkan sudah hampir tengah malam. Sungguhpun demikian, Forum Toleransi Agama kian sampai ke penghujungnya. Kalau bukan sebab kehadiran diwajibkan kepada pelajar-pelajar yang mengambil subjek Religions In Malaysia pada semester ini, aku pun tak pasti adakah aku akan melangkahkan kaki ke dewan tersebut pada malam ini. InsyaALLAH, aku jejakkan kaki jua. InsyaALLAH.

Penonton masih terhibur mendengar. Penonton masih lagi dahaga. Dahagakan input-input yang bermanfaat. Dahagakan ilmu-ilmu yang pantas diserap hati. Ahli-ahli panel, Brother Fitri dan Brother Lim Joi Soon, serta juga moderator terbaik pada malam itu, Sifu Nasir, semuanya kelihatan masih lagi bertenaga.

"Saya nak tanya. Solat lima waktu sehari semalam itu wajib ke tak?" Suara Brother Lim Joi Soon memenuhi segenap ruang dewan.

"Wajib!" Jelas dan kuat jawapan dari para penonton yang hadir. Brothers dan sisters.

"Oh, wajib. Saya nak tanya. Puasa di bulan Ramadhan wajib ke tak?" Soalan lain pula diajukan kepada para hadirin.

"Wajib!" Jawapan yang sama bergema di setiap inci padu dewan.

"Oh, wajib jugak. Saya nak tanya lagi. Dakwah tu wajib ke tak?" Diajukan lagi soalan yang mirip sebelumnya.

"Wajib!" Para penonton masih tetap dengan jawapan yang sama.

"Oh, begitu. Kalau kita tinggal solat lima waktu berdosa ke tak? Dosa kecil ke dosa besar?" Brother Lim Joi Soon belum habis menyoal.

"Berdosa! Dosa besar!"

"Oh, begitu. Baru saya tahu. Kalau kita tinggal puasa Ramadhan, berdosa ke tak? Dosa kecil ke dosa besar?"

"Berdosa! Dosa besar!" Para hadirin tetap sepakat dengan jawapan yang sama. Bak kata pepatah, sepakat membawa berkat.

"Oh, begitu. Baru saya tahu. Kalau kita tinggalkan dakwah, berdosa ke tak? Dosa kecil ke dosa besar?" Brother Lim Joi Soon menyoal lagi.

Ruang dewan sunyi seketika. Tiada gema jawapan yang menggegar dewan. Sekadar bisik-bisik di sana sini, mungkin.

Brother Lim Joi Soon mengangkat sebelah kening, menyoal. "Brothers? Sisters? Berdosa ke tak?"

Ruang dewan masih terus sunyi sementara Brother Lim Joi Soon menunggu jawapan. Sunyi, dan sunyi. Malaikat lalu orang kata.

"Tu lah masalahnya. Mengapa rasa berdosa tinggalkan dakwah itu tidak sama dengan rasa berdosa tinggalkan solat dan puasa? Sedangkan dakwah wajib, puasa dan solat pun wajib." Brother Lim Joi Soon mengajukan soalan, cuba membuka minda yang mendengar.

Kenapa agaknya ya? Kenapa?

***


Dakwah itu bermula dengan yang paling dekat dengan kita dan seterusnya semakin jauh, dan jauh. Ia bermula dengan ahli keluarga, kenalan, jiran, kawan sepejabat, rakan niaga hatta hinggalah kepada pemimpin tempatan mahupun antarabangsa. Di tahap manakah kita?

by IronKender

Bimbinglah dia, bimbinglah mereka, sambil-sambil membimbing diri kita. Janganlah masuk syurga sorang-sorang, masuklah bersama-sama.

Mengajak teman sebilik bersolat jemaah? Itupun dakwah.

3 comments:

February 8, 2011 at 7:29 PM Anonymous said...

Like this!
-kudozu

February 19, 2011 at 11:52 AM ~AnaAisyah~ said...

terima kasih atas perkongsian. masa 2007 dulu,sy juga ada ikut seminar mcm ni, dari bro Lim juga. sangat bermanfaat,Alhamdulillah ^^

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...