Aku Bukan Pelanduk

Usai sahaja talk di Lecture Hall A, aku melangkah keluar menuju ke spiral staircase, melihat gelagat manusia.

"Weh, apasal kau tak pergi kelas english semalam?" tanya seorang rakan.

"Kelas english?" aku bingung seketika. Kelas english apakah?

"Ye la, kelas english. Kau tahu tak semalam dah berpuluh-puluh kali aku call kau? Tapi kau tak angkat pun, " katanya lagi.

"Eh? Call aku?" aku bertambah bingung. Seingat aku, handphone aku asyik membisu je sepanjang masa semalam. Tak ada pulak missed calls ke apa.

"Betul la. Serius! Aku call kau banyak kali nak tanya kau apesal tak pergi kelas english, " bersemangat dia berkata-kata. Memang serius habis.

Kelas english ape la pulak ni? Aku langsung tak faham. Kelas english? Aku bukan classmate dia pun! So, what the heck??

"Kau biar betul. Semester ni aku dah exempted la english. Aku tak ada kelas english pun lagi dah semester ni."

"Ish, betul la! Aku siap ambik nombor kau lagi dengan Zul! Dia bagi nombor kau kat aku. Takkan la dia nak tipu pulak."

Aih. Zul mana la pulak ni. Dunia aku rasakan semacam berpusing-pusing. Nak kata aku gila, hilang ingatan, takdelah. Setahu aku dia pun tak jugak. Lepas tu, takkanlah aku ni dah tersesat ke dimensi lain yang sama macam dimensi aku? Ke dia yang tersesat ke dimensi aku? Ish, tak logik, tak logik. Aku makin bingung.

"Ni ha nombor kau kan?" dia tunjuk skrin telefonnya. Itu bukan nombor telefon aku.

"Eh, mana ada. Tu bukan nombor akulah. Nombor aku 01X-XXXXXXX. Kau pasti ke kau tak silap orang ni?"

Dia terdiam, kelu, kelihatan bingung dan hilang kata-kata. Dia membisu seketika, nampak macam tak percaya dan terkejut dengan soalan aku.

"Takpe la. Mungkin aku tersilap orang," katanya, namun semacam tak percaya dengan apa yang dikatakannya itu. "Tapi, orang tu serius macam kau! Sumpah!"

Aku tersenyum. Tiba-tiba aku teringat balik bahawa dulu ada jugak seorang kawan aku yang lain terserempak dengan orang yang mirip aku. Siapa yang terserempak tu, tak pulak aku ingat. "Dia pakai spec jugak ke?"

"Ya. Dia pakai spec jugak. Betul la aku cakap. Memang serupa habis!" katanya lagi, kurang puas hati. Eheh.

"Takpelah. Dulu ada jugak kawan aku kata dia terserempak dengan orang macam aku. Kau ni kiranya orang kedualah yang aku tahu"

"A'ah la. Memang silap oranglah. Takpe, kau abaikan je apa yang aku kata tadi. Abaikan. Abaikan." katanya sambil menepuk-nepuk bahu kanan aku. Dia macam berat sangat nak percaya apa yang dia sendiri kata tu.

by Fais-Moi-La-Moue
Tapi nampak sangat la aku tak abaikan hal tu sebab aku siap taip entri ni lagi. Hahaha. Siapa la agaknya yang mirip aku tu. Rasa macam nak kenallah jugak. Nanti la aku tanya-tanya balik.

p.s : alaa. takde feel macam yang aku rasa malam tu. aih. tak menjadi

2 comments:

December 7, 2010 at 11:28 PM Anonymous said...

doppleganger!

-kudozu

December 14, 2010 at 1:19 PM Farhan said...

i think he's a good one though. just like me.

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...