Tangislah Diri Untuk Bidadari. Tangislah Seorang Suami.

Pembaca disarankan skrol ke pengakhiran entri dan memainkan lagu yang dikepilkan sebelum meneruskan bacaan.

***
"Anakanda ni dah gatal nak kahwin sangat ke? Kemain lagi nampak." Bonda membuka bicara pada suatu petang yang bening. Kahwin?

Sah! Mesti wall Facebookku sudah dilihat. Aku tersengih. "Ish, apa pula bonda ni. Tak adalah pun bonda."

"Tak ada? Ha. Eloklah tu. Belajar tu biar sampai habis dulu, biar dapat kerja apa semua baru boleh nak sara anak orang. Ni belum apa-apa lagi dah nak kahwin dah." Bonda meneruskan bicara. Ayat tipikal ibu bapa. Eheh.

"Ler, bonda ni. Mana ada. Kalau betul anakanda nak kahwin, anakanda bagitahu bonda betul-betul la."Sirius!

"Betul ke ni? Entah-entah dah ada girlfriend tak?"

"Ish, girlfriend pulak. Anakanda tak ada girlfriend pun bonda." Girlfriend jugak yang ditanya. Taknaklah girlfriend-girlfriend ni bonda. Mengumpul dosa. Baik kahwin terus.

"Tak ada? Betul?"

"Ya, betul."

"Sungguh?"

"Ya, sungguh."

"Betul ni?"

"Adeh. Betullah bonda. Bonda ni kan.." Heee!
***

Gambar ehsan agmnhob

Semuanya gara-gara Facebook ditambah pula dengan kerenah rakan-rakan yang mengucapkan tahniah untuk perkahwinan. Diri dijadikan mangsa hoax namun aku layankan saja. Haha. Mulalah itu dan ini bertanya, "Betul ke dah kahwin?" Lawak, memang lawak tapi berlarutan selama sehari saja. Bertepatanlah dengan istilah 'raja sehari'.

Tapi..kahwin? Sejauh manakah diri ini untuk memimpin? Sudahkah diri sendiri terpimpin? Diri sendiri cuba direnungi, cuba diselami, jauh ke dalam sana. Bagaimanakah diri?

Bak kata Harith, selengkap manakah 10 Muwasafat Tarbiyah dalam diri? Sekukuh manakah Matinul Khuluq? Sehebat manakah Mutsaqqoful Fikri? Sekeras manakah Mujahadatun Linafsi? Sebaik manakah Munazhzhamun fi Syu’uni? Allah! Jauhnya terasa untuk sampai ke sana.

Dan, kahwin? Seberapa mudahnya kalimah itu dipermain. Sedangkan di sebaliknya terlindung satu amanah yang besar, satu amanah yang berat. Namun, berapa ramaikah lelaki yang menangis kerana faham akan hakikat perkahwinan yang sempurna? Sedangkan ibadat sendiri tidak terjaga, ini nak jaga ibadat isteri bagaimana pula? Anak-anak pula bagaimana? Jadi orangkah mereka? Apakah diri sudah bersedia meninggalkan perkara-perkara lagha, agar terbina suasana islam dalam keluarga? Sedangkan daku sendiri tidak dididik ibu dan bapa untuk mendengar lagu karut itu ini. Mampukah dilakukan perkara yang sama? Tidak, kahwin tidak semudah berkata-kata. Kahwin bukanlah bahan jenaka.

Sesiapa yang nak kahwin tu, eloklah dengar lagu ini. Kenapa lagu ini? Dengarlah.



Dani Setiawan / Epicentrum - Mencari Bidadari

Bila yakin tlah tiba
Teguh didalam jiwa
Kesabaran menjadi bunga

Sementara waktu berlalu
Penantian tak berarti sia sia
Saat perjalanan adalah pencarian diri

Laksana Zulaikha jalani hari
Sabar menanti Yusuf sang tambatan hati
Dipenantian mencari diri
Memohonkan ampunan dipertemukan

Reff
Segera kan kujemput engkau bidadari
Bila tiba waktu kutemukan aku
Ya Ilahi Robbi keras ku mencari diri sepenuh hati
Teguhkanlahku dilangkah ini
Dipenantian hakikat diri
Dan izinkan kujemput bidadari
Tuk bersama menuju Mu sepenuh hati...

Kini yakin tlah tiba
Teguh didalam jiwa
Kesabaran adalah permata

Dan waktu terus berlalu
Penantian tak berarti sia sia
Saat perjalanan adalah pencarian diri

Laksana Adam dan Hawa
Turun kebumi terpisah jarak waktu
Dipenantian mencari diri
Memohonkan ampunan dipertemukan

Bidadari tlah menyentuh hati
Teguhkan nurani
Bidadari tlah menyapa jiwa
Memberikan makna


Bila yakin kan tiba? Bila kan sabar menjadi bunga? Sampai bilakah penantian diri, untuk kejemputmu bidadari?

Ya, ya, ya, aku tahu lagu ini daripada novel Hlovate lama dulu tapi baru dengar. Sekian.

6 comments:

April 2, 2011 at 8:12 PM Farhan said...

itu bukan gambar saya. harap maklum.

April 4, 2011 at 12:26 AM Wanz Decado said...

baco artikel ni mace baco blog saifulislam.com

April 5, 2011 at 11:59 PM Farhan said...

ada-ada je awak ni Wanz Decado

April 9, 2011 at 8:57 AM Farhan said...

silakan. kredit itu penting. haha!

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...