GAGAL

Assalamualaikum waramatullahi wabarakatuh.

Dan GAGAL. Ya, dengan huruf besar. Maaf untuk buat diri sendiri, buat blog sendiri, anak, cucu, cicit, ciak dan generasi seterusnya serta rakan-rakan pembaca sekalian kerana diri ini ialah blogger yang gagal setelah sekian lama.Setelah beberapa purnama berlalu.

Mood menaip datang ada waktu dan ketikanya. Mungkin sama macam iman. Bila iman dah turun, nak naik balik sangat susah kalau tak kena caranya. Diri ini telah lama leka, telah lama alpa. Namun, alhamdulillah, nikmatNya datang lagi. Iman jatuh seorang diri, carilah tempat bergantung untuk bangun kembali. InsyaAllah lebih senang.

Syaitan suka orang yang suka menyendiri.
Miss Suhaila
If you believe in Allah, it will happen to you. It does happen to me, because I do believe.
Brother Aiman.

Alhamdulillah, mood mengupdate sudah datang kembali dan semoga kekal istiqamah, insyaAllah. Mungkin sebab terbaca komen-komen orang mengatakan Contengan Jalanan tu macam best sangat je yang trigger mood ni. Ah, kena cari ni! Tak best pulak rasa tinggal Versus kat rumah.

I - Fend Namanya Affendy. ‘Fend'; jika dipendekkan untuk panggilan. Umur – baru hampir masuk usia mengundi. Bergelar pelajar fotografi yang dunianya hanya berpaksikan lensa dan warna. Dan muzik! Dia gitaris merangkap vokalis Creepy Hues. Definisi hidupnya mudah. Selagi ada warna dan irama, itu namanya bahagia. Hinggalah dia bertemu dengan Amalia. Sepotong ayat daripada gadis itu membuatkan erti hidup yang difahaminya selama ini hilang makna. Kisah ini adalah contengan pengalaman Fend sepanjang dia cuba menyusun semula kamus hidup. Contengan kisah perjalanannya di celah-celah sesak kota Kuala Lumpur. Contengan kisah perjalanannya dari Kuala Lumpur ke Kuala Perlis. Contengan kisah perjalanannya melangkah benua dari Malaysia ke Australia. Kerana mahu mencari erti. Kerana mahu mencari ‘Affendy'. Contengan pengalaman Fend yang mahu mencari erti, mencari ‘Affendy' II - K² Namanya Ku Kamaruzzaman. Dipendekkan menjadi K² untuk teman-teman. Dia teman Fend. Pelajar Creative Studies. Drummer untuk Creepy Hues. Paksi hidupnya hanya satu: seni. Perkara lain boleh ditolak tepi. Hidup itu mudah, tidak perlu mencari susah. Namun erti itu mula berubah arah selepas kematian seorang teman. Tambah dikusutkan dengan perubahan Fend yang seolah-olah tersampuk badi krisis pertengahan usia. Kembaranya ke Australia untuk menemani Fend dirasakan hanya sebuah percutian. Kembaranya ke Tanah Seberang di negara jiran yang membuka pintu hati dan mata untuk melihat dunia dari sudut berbeza.

Sekian dahulu untuk kali ni.
p.s : sebenarnya mood lemau pasal dengar lagu instrumental. 
p.s.s : terbaca post lama bertajuk Tok Su, makin rasa nak menulis balik.

2 comments:

July 9, 2011 at 9:58 AM d-artyn said...

"The man who decided to change on 12 hours dies on the 11th"
-contengan jalanan. ^^

July 9, 2011 at 10:01 AM Farhan said...

yes, that's what they said. walaupun dah baca preview kat blog hlovate, tapi tak pulak seteruja bila baca komen orang yang dah baca. ahh

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...